Produk Narapidana di Jatim Laris Manis, Omzet Capai Rp 548 Juta Tertinggi se Indonesia


Produk Narapidana di Jatim Laris Manis, Omzet Capai Rp 548 Juta Tertinggi se Indonesia TERTINGGI - Omzet pendapatan narapidana Lapas dan Rutan di Jatim tertinggi se Indonesia dengan menjual 95.698 produk, Rabu (27/04/2022).

Surabaya (republikjatim.com) - Antusiasme masyarakat Jawa Timur terhadap produk narapidana sangat tinggi. Hal itu dibuktikan dengan jumlah omzet penjualan produk narapidana dalam pameran bertajuk One Day, One Prison's Product.

Dalam acara itu, Kemenkumham Jatim dan jajaran mencatatkan omzet paling tinggi secara nasional.

"Selama pameran di 39 Lapas dan Rutan jajaran, kami berhasil mengumpulkan sekitar Rp 548 juta dari penjualan produk hasil karya narapidana," ujar Plt Kepala Kanwil Kemenkumham Jatim, Wisnu Nugroho Dewanto kepada republikjatim.com, Rabu (27/04/2022).

Menurut Wisnu, pendapatan sebanyak itu didapat dari penjualan 95.698 produk narapidana. Atas capaian itu, Kanwil Kemenkumham Jatim mendapatkan penghargaan dari Menkumham Yasonna H Laoly. Yaitu dinobatkan sebagai Kanwil Kemenkumham dengan omzet terbanyak secara nasional dalam Puncak Peringatan Hari Bakti Pemasyarakatan ke 58.

"Pendapatan sebanyak itu mengungguli Jawa Barat dan Jawa Tengah," tegasnya.

Wisnu menyebutkan pendapatan ini adalah kontribusi seluruh jajarannya. Khususnya UPT Pemasyarakatan yang selama ini tidak henti-hentinya mempromosikan produk narapidana kepada masyarakat.

"Banyak sekali jenis produk unggulan karya narapidana seperti batik, produk mebeler, tahu, jamur hingga es batu kristal," paparnya.

Wisnu memberikan catatan khusus terhadap capaian Lapas I Surabaya yang juga meraih predikat omzet terbanyak kategori UPT. Lapas yang dipimpin Jalu Yuswa Panjang itu menyumbang hampir separuh omzet di seluruh Jatim. Yaitu dengan total omzet sekitar Rp 273 juta.

"Lapas yang terletak di Porong itu berkontribusi dalam penjualan produk berupa tahu nigarin, es batu kristal, sandaran kursi serta unit mebeler yang diekspor ke mancanegara. Kami selalu berupaya mendorong kerja sama untuk melakukan program kemandirian dan menjembatani warga binaan dengan lingkungan sosial," jelasnya.

Jalu menegaskan dari hasil penjualan yang ada, pihaknya telah berkontribusi kepada PNBP sebesar Rp 6.270.500. Meski begitu, pihaknya akan terus mengajak masyarakat untuk membeli produk warga binaannya.

"Selain kualitasnya tidak kalah dengan produk bermerek. Hal itu akan berkontribusi untuk menambah semangat para narapidana. Mari kita bangga dan memakai produk hasil karya warga binaan," tandasnya. Kem/Hel/Waw