Pengurus Kadin Sidoarjo Dilantik, Langsung Luncurkan Aplikasi Bisnis Online


Pengurus Kadin Sidoarjo Dilantik, Langsung Luncurkan Aplikasi Bisnis Online DILANTIK - Puluhan pengurus Kadin Sidoarjo periode 2019 - 2024 dilantik di Alun-Alun Sidoarjo bersamaan Great Expo dan peluncuran aplikasi sidoarjobisnis.com, Senin (23/09/2019) malam.

Sidoarjo (republikjatim.com) - Pengurus Kantor Dagang Indonesia (Kadin) Sidoarjo periode 2019 - 2024 dilantik di alun-alun Sidoarjo, Senin (23/09/2019) malam. Pelantikan ini bersamaan pembukaan acara Great Expo. Selain itu juga dilengkapi launching aplikasi bisnis online milik Kadin Sidoarjo yakni sidoarjobisnis.com.

Pelantikan puluhan pengurus Kadin Sidoarjo ini diwakili pembacaan Surat Keputusan (SK) dari Ketua Kadin Jatim, La Nyalla Mattaliti. SK itu dibacakan perwakilan Kadin Jatim, Tjatur dan diikuti para pengurus Kadin Sidoarjo.

"Pelantikan ini berbarengan dengan Expo dan launching karena kami ingin segera melaksanakan raker dan bekerja untuk Sidoarjo tanpa menunggu waktu lama setelah Muscab kemarin," terang Ketua Kadin Sidoarjo, Ahmad Ro'id kepada republikjatim.com, Senin (23/09/2019) malam usai pelantikan.

Menurut Ro'id kinerja Kadin Sidoarjo ke depan bakal memperhatika UMKM Sidoarjo. Baginya selama ini Kadin dianggap identik dengan kontraktor maka akan digeser dengan UMKM. Karena Kadin Sidoarjo bakal fokus menggarap UMKM Sidoarjo. Salah satunya melaunching aplikasi sidoarjobisnis.com itu.

"Kadin ke depan bakal fokus ke UMKM. Kami bakal bangun, membangkitkan dan meningkatka kemampuannya berbisnis," tegasnya.

Baginya aplikasi sidoarjobisnis.com itu bakal memiliki fungsi yang sama dengan aplikasi online lainnya. Selain bisa pesan berbagai macam produk Sidoarjo juga bisa digunakan traksaksi jual beli.

"Mudah-mudahan pasar bisa menerima aplikasi ini," pintahnya.

Sementara Wabup Sidoarjo, Nur Ahmad Syaifuddin yang menghadiri acara pelantikan dan expo ini menilai perkembangan Kadin Sidoarjo cukup baik. Alasannya saat ini ada perputaran uang sebesar Rp 10 triliun dalam setahun. Namun hal itu harus dibarengi dengan bersinergi dan berkolaborasi dengan UMKM Sidoarjo. Tujuannya agar perekonomian meningkat serta yang kuat menuntun para pengusaha yang lemah.

"Tujuan akhirnya adalah memakmurkan mensejahterakan dan pertumbuhan ekonomi meningkat. Sekaligus mengurangi disparitas antara usaha kecil dan besar. Bahkan invetasi harus melindungi yang lemah. Misalnya pasar modern menerima hasil-hasil produk UMKM Sidoarjo," tandasnya. Waw